Tuesday, June 5, 2018

Chairul Tanjung jago ekonomi, PDIP sebut tahun depan Jokowi bangun SDM

INDOVIRAL365.COM - Pengusaha ternama Chairul Tanjung (CT) dijagokan maju Pilpres 2019. Mantan Menko

Ekonomi era SBY itu dinilai partai oposisi dibutuhkan di tengah kondisi ekonomi RI yang

belum menggembirakan saat ini.

Namun, menurut Bendahara Fraksi PDIP di DPR, Alex Indra Lukman, kebutuhan capresnya, Joko Widodo (Jokowi) tahun depan adalah membangun Sumber Daya Manusia (SDM). Meskipun, dia tidak menutup kemungkinan CT akan digandeng Jokowi jadi cawapres.
"Dalam politik semua kemungkinan bisa terjadi, hanya catatan bahwa di tahun depan Bapak

Joko Widodo bekerja membangun sumber daya manusia," kata Alex kepada merdeka.com,

Rabu (6/6)
Alex menilai, ekonomi juga menjadi prioritas dalam pemerintahan Jokowi periode berikutnya jika menang Pilpres 2019. Tapi menurut dia, setelah infrastruktur dikebut di periode pertama, langkah selanjutnya yakni membangun SDM.
"Semua penting, tapi tahapannya kan ada, dimulai dengan pembangunan infrastruktur dilanjutkan dengan pembangunan sumber daya manusia," jelas dia lagi.
Sekali lagi, Alex menilai, sah saja jika CT dijagokan maju Pilpres 2019. Tapi untuk masuk di kubu pemerintah, hal itu tergantung kecocokan dari Jokowi sebagai capres.
"Sesuai konstitusi berhak untuk memilih & dipilih, sedangkan elektabikitas di zaman now ini bisa diukur dengan survei, tinggal apakah ada kecocokan yang sesuai dengan kebutuhan Pak Jokowi atau tidak untuk memimpin Indonesia periode 2019-2024," tutup dia.
Diberitakan sebelumnya, PKS sambut baik munculnya nama CT di bursa Pilpres 2019. Bahkan, PKS berharap, CT bisa bergabung dengan kubu oposisi nantinya.
"Pak CT pengusaha pribumi yang sukses. Wajar jika dilirik untuk pimpinan nasional," kata Mardani saat dihubungi merdeka.com, Rabu (6/6).
Mardani menilai, CT sangat tepat muncul di tengah kebutuhan sosok ekonomi. Karena menurut dia, saat ini tantangan ke depan bangsa Indonesia adalah masalah ekonomi.
"Salah satu tantangan terbesar ke depan adalah masalah ekonomi," kata dia.
Nama CT awalnya disodorkan oleh Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Syarief Hasan. Dia menilai, CT adalah seorang pengusaha sukses. Pengalaman di bidang pemerintahan cukup baik saat menjadi Menko Perekonomian.
"Orang yang sangat berhasil di dunia usaha. Pernah jadi Menko Ekonomi, di akademisi juga bagus. Saya pikir sangat berpotensi juga jadi salah satu dalam pembahasan Capres dan Cawapres," katanya di Kompleks Parlemen, Senayan,Jakarta, Senin (4/6).
Dikajinya sejumlah mulai dikaitkan dengan upaya Demokrat membentuk poros ketiga. Syarief menyebut pembentukan poros ketiga masih dimungkinkan. Namun, terbentuknya poros ketiga tergantung apakah dukungan partai-partai mencapai syarat ambang batas pencalonan presiden 20 persen.
"Poros ketiga terbentuk menyangkut masalah presidential threshold. Di situ concern kita. Kita lihat saja nanti, koalisi yang terbentuk bagaimana yang sebelah kiri berapa partai dan sebelah kanan berapa partai," terangnya.
Meski demikian, lanjut Syarief, Demokrat pantang menyerah untuk melahirkan poros ketiga

di Pemilu Serentak. 2019 mendatang. "Sepanjang segala sesuatu masih cair sampai

sekarang. Sepanjang belum ada janur kuning yang berkibar kemungkinan masih banyak," tandasnya.
 .

0 komentar:

Post a Comment